berdiri sendiri

Ketika harus berdiri di atas kaki sendiri, jalan manakah yang harus kita pilih,

mungkinkah ada pilihan untuk kembali?

Advertisements

tidak ada kata lain yang terpikir untuk memulai tulisan ini selain: terimakasih.

terimakasih sudah selalu berada disini,

terimakasih selalu menemani hari,

terimakasih selalu menenangkan hati.

maaf…

maaf dan terimakasih sepenuh hati.

tulisan ini untuk kamu,

ya kamu, yang selalu sabar & mengerti.

Mamih

Halo Mamih,

apa kabar, Mih? apa rasanya surga? pasti bagus banget..

Mamih, jangan marah ya, aku sekarang nangis bukan karena dimarahin Mama atau berantem sama Hardi kok, Mih. Aku nangis karena aku kangen banget sama Mamih.

Aku kangen makan bareng di katamso setiap akhir minggu,

Aku kangen ‘dicetek-cetek’ kepalanya sama Mamih,

Aku kangen nonton TV sambil meluk Mamih atau nyubit-nyubit kulit Mamih yang keriput,

Aku kangen denger cerita-cerita Mamih tentang Papih,

Aku kangen tidur sama Mamih,

Aku kangen semua hal tentang mamih.

Maaf ya Mih, akhir-akhir ini aku terlalu sok sibuk untuk ngedoain Mamih. Janji ga akan gitu lagi.

Kami semua disini baik-baik aja, Mih.

Aku sekarang udah semester tiga, Mas Bowo udah lulus kuliah, Mba Anggi kemarin baru aja melahirkan.

Aneh rasanya ga ada Mamih ditengah-tengah kehidupan kami. Sedih kalau inget kita udah ga bisa berbagi kebahagiaan lagi. Tapi aku tau, pasti Mamih selalu merhatiin kami dari atas sana. Iya kan, Mih?

Mamih pasti disana seneng bisa bareng terus sama Papih ya? Sampaikan salam aku untuk Papih ya, Mih. Aku sayang Papih, walaupun aku belum pernah ketemu sama Papih.

Mamih, aku tau aku ga perlu bilang ‘baik-baik disana’ untuk Mamih, soalnya Mamih orang baik, dan Allah pasti ngejaga Mamih.

Jangan ragu untuk main ke mimpi aku ya, Mih. Aku pengen meluk Mamih, cerita-cerita sama Mamih walaupun cuma dalam Mimpi.

Aku sayang banget sama Mamih.

Semoga nanti kita semua bisa kumpul lagi di surga. Amin.

Peluk&Cium

Nindy

Resmi Pindahan :)

Seperti yang aku bilang dulu di post pertama blog ini, tadinya blog ini dibuat untuk mata kuliah Business Communication tentang Personal Branding. Tapi, berhubung sekarang kuliahnya sudah selesai, jadi sepertinya blog ini aku jadiin blog pribadi aja. (FYI, ada postingan-postingan yang dulu ada untuk kepentingan tugas, sekarang di private :p)

Sekarang ini kayanya kok susah ya nemu waktu untuk ngerjain hobi. Kehidupan mahasiswa ini sangat menyita waktuku (well, bukan ngga menyenangkan sih, tapi ya susah aja untuk nemu waktu mengerjakan sesuatu di luar kuliah).

So far, kehidupan perkuliahan berjalan lancar, walaupun ternyata emang kuliah di ITB itu membutuhkan niat yang besar ya :p. Susah sih ngga, tapi ya itu, harus punya niat. Kalo niat aja ga punya, kayanya yah susah untuk survive. Beberapa nilai Semester 2 sudah mulai muncul, tinggal nunggu 6 sks lagi yang belum. semoga hasilnya tidak semengecewakan semester 1.

Kalau mahasiswa ITB lain liburan panjang  (ada yang sampai Agustus bahkan September), aku & mahasiswa SBM lain itu…….. kuliah. Yep! kuliah semester 3, yang hanya akan berjalan 2 bulan SAJA. 2 bulan = 10 SKS, dengan jam belajar yang sama dengan jam belajar 20 SKS (ini sungguh ga berlebihan). Ditambah lagi ada 1 project besar mahasiswa tingkat 1 SBM ITB yang insya allah bakal diadain tanggal 29 Juli 2010. project ini namanya, Oddisey (Opera and Drama Inspired By SBM for Education Charity), dan juga berhubung penerimaan mahasiswa baru 2010 itu sebentar lagi, aku daftar jadi panitia OSKM (semacam orientasi pengenalan mahasiswa baru) yang mengharuskan panitianya untuk ikut diklat selama kurang lebih 2 bulan.

Cukup padat kan? Apalagi untuk aku  yang tukang tidur & gampang mengeluh. haha! Tapi ya, ada satu kalimat yang selalu aku ulang-ulang semenjak semester 2 kemarin, bahwa, mengeluh itu hanya pekerjaan pecundang. Bismillah, aku bakal dapet sesuatu yang lebih berharga. Semangat!