Akhirnya di Leeds.

Ya ampun ini blog udah usang banget ngga pernah di update. :)) Halo semuanya! Hari ini tepat dua bulan saya sampai di Leeds nih. Sekarang saya lagi nerusin kuliah di University of Leeds. Jadi gimana rasanya dua bulan jadi anak rantau? Yah untuk saya yang anak manja ini boleh dibilang cukup sukseslah. Alhamdulillaah. :p

Emang dasar orangnya pencemas, dulu sebelum saya berangkat, cukup banyak yang bikin saya takut (haha! Temen-temen saya yang baca ini pasti bilang ‘kapan sih lo ngga takut, Di?’ :))) ) dari mulai kelaperan karena ngga bisa masak & harga makanan mahal, ngga punya temen, ngga ngerti bahasa inggris, kangen rumah, ngga bisa nyuci baju pake mesin cuci, kesulitan ngerti materi kuliah, dorm saya yang deket kuburan, dll. Banyak banget kan….. Tapi ternyata setelah dua bulan saya disini, semua hal yang saya takutkan itu ya lancar-lancar aja, Alhamdulillah. Mama, Papa, anaknya survive nih! 😀

Rainbow

lihat pelangi dari jendela kamar saya :3

Sekarang saya udah bisa masak dikit-dikit. Kalau dulu di Indonesia boro-boro masak, kayanya setahun kemarin saya cuma masak paling banter tiramisu untuk kado untuk pacar deh. Saya sempet hopeless sebelum pergi, karena duluuu banget saya pernah masak nasi goring, hasilnya gosong dengan sempurna dong! Nah tapi sekarang disini saya mau ngga mau ya harus masak, kalo ngga masak saya ngga bisa makan. Ya bisa sih beli makan diluar sebenernya, tapi jauh lebih mahal. Untuk saya yang super pelit ini, tentunya milih masak dong, kalo terpaksa banget baru saya pilih makan di luar. Rasa masakan saya ternyata ngga disangka-sangka Alhamdulillah layaklah dimakan. Hihihi.

Image

berhasil masak semur enak!

Saya jadi ngerasa bersalah banget dulu di Indonesia saya orangnya suka pilih-pilih makanan. Kalo Mba Tri masak suka ngga dimakan, kalo ngga suka makanan di rumah, dengan gampangnya saya makan di luar. Padahal disini kadang mikirin diri sendiri makan apa hari ini aja suka pusing, apalagi Mba Tri dan Mama dulu yang harus mikirin banyak kepala makannya apa.

Anyway, disini udah mulai dingin, suhunya udah dibawah 10 derajat. Kata flat mate saya yang asli orang Inggris, ini tuh masih anget lho! Sedangkan saya udah kedinginan setengah mati. Tapi koleksi baju-baju winter belum dikeluarin dan heater di kamar saya pun masih belum saya nyalain. Ini semua demi membiasakan diri sama udara disini. Yah, ini masih pertengahan November, winternya bahkan belum mulai. :’) Katanya nanti kalau winter, cuaca bisa sampai -7 celcius. Ngga kebayang rasanya kaya apa. Di Bandung aja saya sering banget masuk angin. Jadi kalo nanti kamu ke Leeds dan nemu orang yang super menggigil di jalan, kemungkinan besar itu saya. :S

Autumn

jalanan depan dorm saya

photo

(masih) musim gugur.

Advertisements

2 thoughts on “Akhirnya di Leeds.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s